materi.php2020-09-26ibadah-pagi

Tanggal 26 September

Ibadah Pagi

Pukul 05:00 - 08:00

 

 

Pengantar Ibadah

 

Sujudlah menyembah kepada TUHAN dengan berhiaskan kekudusan, gemetarlah di hadapan-Nya, hai segenap bumi! (Mazmur 96:9)

 

 

Waktu Teduh

 

Meneduhkan, menenangkan, dan memusatkan hati kepada Tuhan (1 menit).

 

 

Pujian kepada Tuhan

 

Memuji Tuhan dengan satu lagu pujian yang Anda pilih sendiri.

 

 

Bacaan Alkitab

 

7 Sebagian lagi jatuh di tengah semak duri, dan semak itu tumbuh bersama-sama dan menghimpitnya sampai mati. 8 Dan sebagian jatuh di tanah yang baik, dan setelah tumbuh berbuah seratus kali lipat. 14 Yang jatuh dalam semak duri ialah orang yang telah mendengar firman itu, dan dalam pertumbuhan selanjutnya mereka terhimpit oleh kekuatiran dan kekayaan dan kenikmatan hidup, sehingga mereka tidak menghasilkan buah yang matang. 15 Yang jatuh di tanah yang baik itu ialah orang, yang setelah mendengar firman itu, menyimpannya dalam hati yang baik dan mengeluarkan buah dalam ketekunan. (Lukas 8:7-8, 14-15)

 

 

Pengantar untuk Renungan

 

Bagaikan air yang berlawanan dengan api, demikianlah kekuatiran bertolak belakang dengan iman kepada Tuhan. Karena pada dasarnya kekuatiran dan iman adalah saudara kembar yang berlawanan satu sama lain. Apabila kekuatiran bersumber dari anggapan bahwa firman Tuhan tidak dapat diandalkan, maka sebaliknya iman bersumber dari keyakinan bahwa firman Tuhan dapat dipercaya. Sebagai akibat, apabila kekuatiran akan menghambat dampak dari firman Tuhan dalam diri orang yang hidup di dalamnya, maka tidak demikian halnya dengan iman. Iman akan mengakibatkan firman Tuhan bertumbuh dan berbuah di dalam hidup yang bersangkutan.

 

Sifat yang saling bertolak belakang antara kekuatiran dengan iman ini dijelaskan oleh Yesus di dalam Lukas 8. Di situ Ia menggambarkannya seperti sifat yang berbeda dari tanah yang bersemak duri dengan tanah yang baik. Apabila tanah yang bersemak duri menggambarkan hati yang dipenuhi dengan kekuatiran, maka tanah yang baik menggambarkan hati yang penuh dengan iman. Apabila semak duri akan menghimpit pertumbuhan benih yang jatuh di tengahnya, demikianlah kekuatiran akan menghimpit benih firman Tuhan yang ditaburkan di dalam hati. Sedangkan iman akan mengakibatkan firman Tuhan itu bertumbuh dan membuahkan dampak yang positif dalam hidup manusia.

 

 

Pertanyaan untuk Direnungkan

 

Masih adakah yang Anda kuatirkan dalam hidup Anda? Apakah yang perlu Anda lakukan untuk mengatasinya?

 

 

Doa Menanggapi Bacaan Alkitab

 

Tuhan, Engkau mengajar diriku agar menyerahkan segala kekuatiranku ke dalam tangan-Mu. Karena Engkaulah yang memelihara hidupku. Tak sekalipun Engkau lalai di dalam memenuhi janji-janji-Mu. Kalaupun semua yang ada di dunia ini berubah firman-Mu tetap untuk selama-lamanya. Oleh karena itu orang yang berharap kepada-Mu tidak akan pernah dikecewakan. Apabila orang yang mengandalkan manusia akan merasa kecewa, tidak demikian halnya dengan orang yang bersandar kepada-Mu. Mereka akan bersukacita karena sesungguhnya firman-Mu teguh dan Engkau menjaminnya dengan kesetiaan-Mu.

 

Di hari yang baru ini aku mengangkat pujian dan syukurku kepada-Mu. Karena tidak pernah Engkau meninggalkan diriku. Dengan kasih setia-Mu Engkau senantiasa menyertai dan menuntun hidupku. Oleh karena itu di dalam iman dan pengharapan kepada-Mu aku menyongsong hari depan yang telah Engkau rencanakan bagi hidupku. Tuhan, tolonglah diriku agar sanggup mengisi hari ini dengan kehidupan yang menyenangkan hati-Mu dan memuliakan nama-Mu. Sertailah diriku dengan keberhasilan, dan jangan biarkan aku terjerumus ke dalam pencobaan. Lindungilah aku dari pada yang jahat. Di dalam nama Yesus Kristus, Tuhan dan Gembalaku yang agung, aku berdoa. Amin.

 

 

Waktu Teduh

 

Meneduhkan hati di hadapan Tuhan (2 menit).

 

 

Leksionari untuk Hari Ini

 

Lukas 8

Mazmur 87

Yeremia 13, 22

 

 

 

 

Music: Nada te Turbe

Composer: Jacques Berthier

© Ateliers et Presses de Taizé, 71250 Taizé, France

Musik yang digunakan di audio IH dapat dibeli: www.exultet-solutions.com/shop/pages-main/partner_id-10/language-en/index.html

 

 

Music: Jesus, Remember Me

Composer: Jacques Berthier

© Ateliers et Presses de Taizé, 71250 Taizé, France

Musik yang digunakan di audio IH dapat dibeli: www.exultet-solutions.com/shop/pages-main/partner_id-10/language-en/index.html

 


  

Tanggal 26 September

Ibadah Siang

Pukul 12:00 - 14:00

 

 

Pengantar Ibadah

 

Pada-Mu, ya TUHAN, aku berlindung, janganlah sekali-kali aku mendapat malu. (Mazmur 71:1)

 

 

Waktu Teduh

 

Meneduhkan, menenangkan, dan memusatkan hati kepada Tuhan (1 menit).

 

 

Bacaan Alkitab

 

4 Aku menyebut Rahab dan Babel di antara orang-orang yang mengenal Aku, bahkan Filistea, Tirus dan Etiopia: "Ini dilahirkan di sana." 5 Tetapi tentang Sion dikatakan: "Seorang demi seorang dilahirkan di dalamnya," dan Dia, Yang Mahatinggi, menegakkannya. (Mazmur 87:4, 5)

 

 

Doa Menanggapi Bacaan Alkitab

 

Ya Tuhan, anugerah-Mu sangatlah besar. Kepada bangsa-bangsa yang seharusnya Engkau murkai karena dosa-dosa mereka, Engkau telah menunjukkan kemurahan-Mu dengan membawa mereka kepada pengenalan akan diri-Mu. Aku yang seharusnya binasa di dalam kejahatanku telah Engkau selamatkan dari dosa dan hukuman dosa. Bahkan Engkau menerima diriku menjadi anak-Mu sendiri. Sungguh besar anugerah-Mu bagi hidupku. Aku bersyukur untuk semuanya itu.

 

Siang hari ini aku berdoa agar Engkau di dalam kasih setia-Mu senantiasa menjaga diriku seperti biji mata-Mu sendiri. Bagaikan bukit Sion yang Engkau kelilingi dengan perlindungan-Mu demikianlah Engkau melindungi diriku. Sebagaimana Engkau menegakkan umat-Mu dengan kebaikan-Mu, demikian pula limpahilah hidupku dengan kemurahan-Mu. Sehingga dengan demikian hidupku dapat menjadi saksi dari kebaikan-Mu bagi orang-orang di sekitarku. Di dalam nama Yesus Kristus, Tuhan dan Juruselamatku, aku berdoa. Amin.

 

 

Waktu Teduh

 

Meneduhkan hati di hadapan Tuhan (2 menit).

 

 

 

 

Music: Misericordias Domini

Composer: Jacques Berthier

© Ateliers et Presses de Taizé, 71250 Taizé, France

Musik yang digunakan di audio IH dapat dibeli: www.exultet-solutions.com/shop/pages-main/partner_id-10/language-en/index.html

 

 

Music: Jesus, Remember Me

Composer: Jacques Berthier

© Ateliers et Presses de Taizé, 71250 Taizé, France

Musik yang digunakan di audio IH dapat dibeli: www.exultet-solutions.com/shop/pages-main/partner_id-10/language-en/index.html

 


  

Tanggal 26 September

Ibadah Malam

Pukul 18:00 - 22:00

 

 

Pengantar Ibadah

 

Aku mau bersyukur kepada-Mu di antara bangsa-bangsa, ya TUHAN, dan aku mau bermazmur bagi-Mu di antara suku-suku bangsa. (Mazmur 108:4)

 

 

Waktu Teduh

 

Meneduhkan, menenangkan, dan memusatkan hati kepada Tuhan (1 menit).

 

 

Pujian kepada Tuhan

 

Memuji Tuhan dengan satu lagu pujian yang Anda pilih sendiri.

 

 

Bacaan Alkitab

 

9 "Beginilah firman TUHAN: Demikianlah Aku akan menghapuskan kecongkakbongakan Yehuda dan Yerusalem. 10 Bangsa yang jahat ini, yang enggan mendengarkan perkataan-perkataan-Ku, yang mengikuti kedegilan hatinya dan mengikuti allah lain untuk beribadah dan sujud menyembah kepada mereka, akan menjadi seperti ikat pinggang ini yang tidak berguna untuk apapun. 11 Sebab seperti ikat pinggang melekat pada pinggang seseorang, demikianlah tadinya segenap kaum Israel dan segenap kaum Yehuda Kulekatkan kepada-Ku, demikianlah firman TUHAN, supaya mereka itu menjadi umat, menjadi ternama, terpuji dan terhormat bagi-Ku. Tetapi mereka itu tidak mau mendengar." (Yeremia 13:9-11)

 

 

Pengantar untuk Renungan

 

Tingkat keakraban kita dengan Tuhan ditentukan oleh kadar dari ketaatan kita kepada firman-Nya. Sebab keakraban seseorang dengan orang lain tidak hanya ditentukan oleh seberapa kerap mereka bertemu, tetapi juga oleh tingkat keterbukaan mereka satu sama lain. Bila mereka tidak bersikap saling terbuka maka relasi di antara mereka hanyalah sekadar basa-basi belaka. Demikian pula halnya dengan keakraban kita dengan Tuhan. Apabila kita tidak bersikap terbuka terhadap tuntunan firman-Nya maka relasi kita dengan diri-Nya hanya bersifat ala kadarnya. Hanya bila kita menaati perintah-perintah-Nya barulah kita patut untuk disebut sebagai orang yang akrab dengan diri-Nya.

 

Kaitan antara keakraban dengan Tuhan dan ketaatan kepada firman-Nya ini dikemukakan di dalam Yeremia 13. Di situ Tuhan menggambarkan umat-Nya seperti sebuah ikat pinggang. Apabila umat-Nya menaati firman-Nya maka mereka bagaikan ikat pinggang yang melekat dengan diri-Nya. Namun karena umat-Nya tidak bersedia menaati firman-Nya, maka mereka bagaikan sebuah ikat pinggang yang sudah lapuk. Sebagaimana sebuah ikat pinggang yang lapuk tidak lagi dapat dikenakan pada pinggang pemiliknya, demikianlah umat yang tidak menaati firman Tuhan tidak lagi dekat dengan Tuhannya. Dengan kata lain, keakraban kita dengan Tuhan ditentukan oleh ketaatan kita terhadap firman-Nya.

 

 

Pertanyaan untuk Direnungkan

 

Mengapa adalah penting untuk hidup dalam relasi yang akrab dengan Tuhan? Apakah yang perlu Anda lakukan untuk meningkatkan keakraban tersebut?

 

 

Doa Menanggapi Bacaan Alkitab

 

Ya Tuhan, hanya dekat Engkau sajalah aku tenang. Karena dari pada-Mulah datangnya keselamatanku. Di luar diri-Mu aku tidak mampu berbuat apa-apa. Hanya di dalam relasi yang akrab dengan diri-Mulah baru hidupku akan menjadi bermakna. Karena itu aku bersyukur kepada-Mu, sebab oleh anugerah-Mu maka aku yang semula jauh dari pada-Mu telah Engkau terima menjadi anak-Mu sendiri. Tuhan, tolonglah diriku agar senantiasa menaati firman-Mu. Supaya dengan demikian aku dapat menjadi semakin akrab dengan diri-Mu dan hidupku berkenan di hadapan-Mu.

 

Dengan merendahkan diri di hadapan-Mu aku memohon pengampunan-Mu atas kecongkakan di dalam hatiku. Ampunilah diriku apabila tak jarang aku melupakan firman-Mu dan mengabaikan perintah-perintah-Mu. Baharuilah hatiku dan berikanlah kepadaku hati yang taat terhadap tuntunan firman-Mu. Aku berterima kasih untuk semua kebaikan-Mu yang telah kualami di sepanjang hari ini. Aku menyerahkan semua jerih lelahku ke dalam tangan-Mu dan berkatilah semuanya itu dengan keberhasilan. Di dalam nama Yesus Kristus, Tuhan dan Pengharapanku, aku menyerahkan hidup dan doaku. Amin.

 

 

Doa Syafaat

 

­­Berdoalah untuk orang-orang yang sedang memerlukan dukungan doa Anda.

 

 

Waktu Teduh

 

Meneduhkan hati di hadapan Tuhan (2 menit).

 

 

 

 

Music: El Senyor

Composer: Jacques Berthier

© Ateliers et Presses de Taizé, 71250 Taizé, France

Musik yang digunakan di audio IH dapat dibeli: www.exultet-solutions.com/shop/pages-main/partner_id-10/language-en/index.html

 

 

Music: Jesus, Remember Me

Composer: Jacques Berthier

© Ateliers et Presses de Taizé, 71250 Taizé, France

Musik yang digunakan di audio IH dapat dibeli: www.exultet-solutions.com/shop/pages-main/partner_id-10/language-en/index.html